Bank BNI

Ini Dia Poin Penting dalam Konsep Asuransi Syariah

Oleh Saeful Imam pada 01 Nov 2023, 09:00 WIB

Ini beda asuransi biasa dengan asuransi syariah

JAKARTA, Cobisnis.com - Salah satu poin penting dalam asuransi syariah adalah kepatuhan terhadap prinsip-prinsip syariah atau hukum Islam. Prinsip ini mencakup beberapa aspek kunci:

Prinsip Keabsahan (Halal) dan Ketaatan (Taat) Terhadap Hukum Islam: Asuransi syariah harus memastikan bahwa seluruh transaksi dan kegiatan bisnisnya sesuai dengan prinsip-prinsip hukum Islam dan bahwa produk-produk yang mereka tawarkan adalah halal.

Prinsip Bagi Hasil dan Bagi Rugi: Asuransi syariah mengikuti prinsip keadilan dan keberimbangan (adil) dalam pembagian hasil dan kerugian. Ini berarti bahwa jika nasabah membayar premi, mereka juga berhak mendapatkan manfaat yang dijamin oleh polis jika klaim sah.

Larangan Riba: Prinsip syariah melarang riba (bunga atau keuntungan yang dilarang) dalam segala bentuk transaksi. Dalam asuransi syariah, tidak ada unsur riba dalam perjanjian asuransi.

Larangan Spekulasi (Maisir) dan Gharar: Asuransi syariah juga menghindari unsur spekulasi (maisir) dan ketidakpastian yang berlebihan (gharar) dalam kontrak asuransi. Ini bertujuan untuk mencegah perjudian dan penipuan.

Prinsip Kepemilikan Aset: Asuransi syariah biasanya memastikan bahwa nasabah memiliki kepemilikan atas aset yang dijamin dalam polis asuransi, sehingga jika terjadi klaim, mereka berhak atas manfaat tersebut.

Prinsip Kepemilikan Wajib: Nasabah asuransi syariah biasanya diminta untuk memiliki polis atau sertifikat asuransi yang menunjukkan kepemilikan mereka terhadap manfaat yang dijamin.

Transparansi dan Informasi yang Jelas: Asuransi syariah diharapkan memberikan informasi yang jelas dan transparan kepada nasabah tentang polis, manfaat, premi, dan ketentuan lainnya.

Bisnis yang Beretika dan Bertanggung Jawab: Asuransi syariah juga diharapkan untuk menjalankan bisnisnya dengan etika dan tanggung jawab yang tinggi, serta memberikan dukungan sosial kepada masyarakat dalam bentuk zakat atau sedekah.

Penting untuk dicatat bahwa asuransi syariah beroperasi berdasarkan prinsip-prinsip ini, yang membedakannya dari asuransi konvensional yang mungkin melibatkan bunga, spekulasi, dan unsur-unsur riba. Prinsip-prinsip ini mencerminkan nilai-nilai dan etika dalam Islam serta mengedepankan prinsip keadilan dan keberimbangan dalam transaksi asuransi.