Bank BNI

Mendag Dorong UMKM Lakukan Pemasaran Secara Hybrid

Oleh Arif Rahman pada 26 Nov 2020, 05:05 WIB

Cobisnis.com - Menteri Perdagangan RI Agus Suparmanto berharap para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) mulai memasarkan produknya 

secara hybrid terutama sejak masa pandemi. Hybrid adalah kegiatan pemasaran secara daring dan juga luring (online to offline/O2O). Mendag sangat mengharapkan kontribusi UMKM terhadap perekonomian nasional tetap terjaga.

“Di masa pandemi ini banyak terjadi pergeseran adaptasi kebiasaan baru. Termasuk pergeseran pola konsumsi masyarakat yang banyak beralih ke belanja daring," kata Mendag Agus dalam pembukaan Bazar Produk Eksotik Nasional 2020 yang digelar Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) di Jakarta, Rabu (25 November 2020).

"Dengan segala perubahan yang terjadi, UMKM diharapkan mampu menggeser tren penjualannya secara hybrid agar dapat menjaga kontribusinya terhadap total produk domestik bruto (PDB) sebesar 60 persen, total ekspor nasional sebesar 14 persen, dan penyerapan 96 persen tenaga kerja dari 133 angkatan kerja," jelas Mendag.

Pemerintah, kata dia, terus berupaya mendukung sektor UMKM dengan berbagai kebijakan serta kegiatan. Sejak 14 Mei 2020, Presiden RI Joko Widodo telah meluncurkan Program Bangga Buatan Indonesia (BBI) dimana Kementerian Perdagangan turut berpartisipasi dalam program tersebut.

Berbagai kegiatan telah dilaksanakan Kementerian Perdagangan untuk mempromosikan produk-produk UMKM secara daring melalui Virtual Expo Pernak-Pernik Unik dan juga secara luring melalui pameran (In Store Promotion) yang dilaksanakan di beberapa pusat perbelanjaan.

Mendag juga mengharapkan peran Aprindo untuk terus membantu pemerintah dalam menjaga stabilitas harga dan pasokan; membantu pelaku UMKM meningkatkan usahanya melalui program kemitraan dan program lainnya; serta membantu peningkatan penjualan barang produksi dalam negeri.

Selain itu, Mendag juga mengapresiasi Aprindo yang telah menyelenggarakan berbagai kegiatan promosi luring dan daring.

Kegiatan tersebut diharapkan mampu memberi motivasi, inspirasi, edukasi, dan masukan kepada pelaku usaha untuk tetap berpromosi dan bangkit menghadapi masa sulit selama pandemi Covid-19 ini.

"Semoga kegiatan seperti ini dapat menjadi ajang untuk menambah akses pasar, meningkatkan kreativitas dan inovasi, serta menjadi ajang untuk turut serta menjaga stabilitas pertumbuhan konsumsi nasional di tengah pandemi Covid-19," ujar Mendag.